Beranda > SENI > Instrumen Musik Tabla

Instrumen Musik Tabla

tabla photo

Tabla India, instrumen perkusi dua bagian, adalah iringan berirama pokok yang paling India Utara musik klasik (yaitu khyal) dan ringan. Hal ini dikatakan memiliki asal dalam mridangam bermuka dua yang disebut drum (digunakan dalam musik India Selatan) dan pakhawaj (digunakan dalam iringan dari genre utara India dhrupad dan Dhamar). Dalam bukunya, drum ‘The Tabla’, Rebecca Stewart menelusuri kata tabla, ke tabi kata Arab, arti istilah generik. Meskipun konstruksi dari instrumen yang mirip dengan ketel-drum yang digunakan selama berabad-abad, gambar visual pertama dari sebuah instrumen yang mirip dengan tabla yang dapat ditelusuri hanya untuk 1808. Instrumen dalam bentuk yang sekarang mungkin kurang dari satu abad lama.


The Tabla terdiri dari dua drum tegak yang dimainkan dengan jari dan telapak tangan. Setiap drum duduk di dasar cincin dari padding. Tablas adalah arguably drum paling kompleks di dunia. Setiap kepala berisi tiga kulit terpisah.
Drum yang lebih kecil, sedikit berbentuk kerucut, disebut tabla atau dayan (harfiah kanan) umumnya dimainkan dengan tangan kanan. Hal ini terbuat dari mawar berongga atau kayu ek. Bagian atas drum ditutupi dengan membran, membentang berlapis kulit yang diadakan di tempat oleh kurung kulit. Para kayu pasak antara kawat gigi, dan drum menyesuaikan ketegangan di kurung, sehingga mengendalikan pitch dari instrumen.
<The bercak hitam, ditemukan di pusat tabla adalah terbuat dari campuran semi-rahasia karbon hitam, lendir, dan serbuk besi yang dikumpulkan oleh Wallas tabla (pembuat) dari sisi-sisi jalur kereta api India. Campuran yang digulung menjadi bola lengket dan diterapkan sebagai lapisan spiral banyak sampai membangun tempat ini berwarna hitam yang unik.
Harap diingat, ini bintik hitam dan kulit tabla sangat halus, tidak pernah memukul tabla dengan tongkat – itu adalah tangan drum saja.
dayan ini disetel dengan logam ringan mencolok palu oleh pinggiran membran atas atau menekan kayu pasak. Hal ini biasanya disetel ke catatan tonik kinerja.

Semakin besar bulat drum, disebut duggi atau Bayan tersebut (harfiah kiri, karena instrumen yang umumnya dimainkan dengan tangan kiri), memiliki tubuh yang terdiri dari tanah liat baik atau, kuningan lebih umum di Tablas modern, logam (kuningan berlapis nikel, , tembaga atau aluminium). Bagian atasnya ditutupi dengan selaput kulit diadakan dengan tali dan, seperti dayan, juga dihiasi dengan patch bulat hitam. baya ini memiliki diameter yang lebih besar daripada daya dan menyediakan bass. Indeks pemain tabla itu, ketiga, dan jari keempat serta telapak dan tumit pemogokan tangan permukaan drum baik untuk menghasilkan nada bass treble kaya dan rendah yang membentuk bols tabla (catatan perkusi). Digabungkan, dayan dan Bayan, dapat menghasilkan sebuah array yang luar biasa dari suara (lebih dari 20) dan irama di tangan pemain tabla dicapai.

Sekarang hanya di India yang satu menemukan pekerjaan tangan begitu banyak terlibat dalam pembuatan alat musik. Di seluruh instrumen dunia umumnya diproduksi secara massal oleh mesin dengan tangan-kerajinan dari instrumen yang sangat mahal pengecualian.
Di tangan India individu membuat instrumen adalah tradisi normal dan mesin sangat sedikit yang terlibat kecuali untuk pekerjaan persiapan kasar. Cukup berapa lama pendekatan tradisional ini akan terus tidak dapat diketahui sebagai modernisasi India cukup cepat. Hari ini, ketika seseorang membeli alat yang berkualitas baik India, apakah itu sitar, tabla, harmonium, atau sesuatu yang lain, satu adalah pembelian produk dari jenius satu pengrajin tertentu dan karya kehidupan. Inilah sebabnya mengapa setiap alat benar-benar sebuah karya seni individual.

Keseluruhan sumber daya terbaik untuk belajar tentang Tablas saya lihat adalah web site David Courtney di mana orang dapat menemukan sejumlah besar informasi yang sangat membantu. David telah menulis “Buku” pada Tabla dan perbaikan / ulang kepala Tablas yang seharusnya menjadi sumber penghiburan bagi banyak dari kita di Amerika Serikat!

Bagian yang paling menarik dari India drum pemuatan permukaan kulit, wajah yang tepat membawa loading permanen. tabla ini terdiri dari dua drum ‘Bayan’ dimainkan dengan tangan kiri dan ‘dayan’ dimainkan dengan tangan kanan. Bayan dilakukan baik dari tanah liat atau tembaga sementara dayan biasanya berongga keluar dari balok kayu. Keduanya ditutupi dengan kulit diikat ke lingkaran kulit yang membentang di atas tubuh drum dengan menggunakan kawat gigi kulit. Silinder blok kayu yang terselip di antara kawat gigi dan dinding tabla tersebut. Wedges dapat didorong ke atas atau

ke bawah untuk menurunkan atau meningkatkan lapangan. Aplikasi dari campuran tepung dan air untuk kepala kiri dayan yang menurunkan lapangan dan memberikan suara bass membosankan. plester ini selalu besot mati setelah digunakan. Dalam Bayan, plester dicampur dengan isi besi dan diterapkan sekali untuk selamanya.

Tabla memiliki suara ringan dan manis. Oleh karena itu sangat cocok untuk menemani kheyal, thumri dan instrumen lunak lainnya seperti sitar dan sarod. Dayan dapat disetel akurat, tapi Bayan memiliki pitch yang tak terbatas. Hal ini dapat disetel akurat ke oktaf lebih rendah daripada tabla. Drum disimpan tegak di tanah dan bermain dengan jari. Suara yang dihasilkan oleh mencolok pusat dengan tangan penuh atau ujung jari dan tekan bass telapak tangan ke arah bersamaan meluncur di atas drum kepala. Tabla memiliki teknik bermain sangat maju. Instrumen ini mampu menghasilkan hampir semua pola irama yang musisi bisa membayangkan. Seniman terkemuka seperti Ustad Zakir Hussain telah membuat tabla terkenal di seluruh dunia.

About these ads
Kategori:SENI
  1. 16 Oktober 2011 pukul 07:18 | #1

    gimana caranya membuat pacth hitam fan bahanya dri apa….

  2. 16 Desember 2010 pukul 16:56 | #2

    Jakarta Ada toko musik, Di blitar ada juga..

    • 16 Oktober 2011 pukul 07:33 | #3

      blli bahan untuk membuat tabla d mana…
      untuk membuat pacth bulat hitam yg nempel di kulit gmn cranya.. bahanya apa daja… dmn belinya…

  3. 16 Desember 2010 pukul 09:39 | #4

    pesen tabla di indonesia dimana? berpa harga ne

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: